SIKAP 5758 bersama Dr. Mo Kolaborasi dalam Program Tanam 100.000 Kelor di 100 Desa Cegah Stunting Demi Masa Depan Anak Indonesia

Daerah287 Dilihat

Jakarta, – Stunting jika dikutip dari Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 72 Tahun 2021 ialah gangguan pertumbuhan dan perkembangan anak akibat kekurangan gizi kronis dan infeksi berulang, yang ditandai dengan panjang atau tinggi badannya berada di bawah standar yang ditetapkan oleh Kemenkes, Disinilah Kepedulian Sikap 5758 untuk berinisiatif launching program menanam 100 ribu pohon kelor di 100 desa untuk mencegah Stunting.

Program ini berawal dari Gagasan Dr. dr. Monica yang akhirnya oleh Sekertaris Jendral SIKAP 5758, Mohammad Agam Hafidiyanto,SH mencetuskan konsep Program 100.000 Tanam Pohon Kelor “Anti Stunting of Moringa Leaves For Indonesian Children in The Future, bersama Ketua Umum Sikap 5758, R. Tjetjep yang memiliki misi organisasi yaitu KETAHANAN PANGAN & KESEHATAN BANGSA, program kegiatan ini juga merupakan hasil kolaborasi dengan Praktisi Medis & Penggagas Gerakan “Satu Keluarga Satu Pohon Kelor”, Dr. dr. Th. Monica, R., Sp.An-TI., Subsp.TI(K), M.Si., MM., MARS., yang juga merupakan Inisiator Terapi Plasma Konvalesen saat Pandemi COVID-19. bekerja sama dengan Dr dr. penggagas 1 rumah 1 kelor.

Sekjen Sikap5758 menjelaskan bahwa,”Sikap 5758 hadir untuk menciptakan peluang dan membantu mendorong pembangunan masyarakat Desa yang lebih berkualitas, efektif dan efisien melalui berbagai kegiatan pemberdayaan masyarakat desa yang lebih inovatif & peka terhadap kebutuhan masyarakat desa sehingga dalam hal ini, upaya ini dapat mendorong produktivitas & pertumbuhan ekonomi masyarakat pedesaan secara berkelanjutan untuk dapat meningkatkan kesejahteraan sosial-ekonomi masyarakat dan kemandirian desa. Menuju kehidupan Maju dan Mapan” jelas Agam pada awak media. (19/11)

Seperti yang disampaikan ke awak media, ““Program Giat Tanam 1000 Pohon Kelor” dari Organisasi Sikap Maju Mapan sangat sesuai dengan Gerakan “Satu Keluarga Satu Pohon Kelor” saya sebagai salah satu cara ampuh untuk mengatasi Stunting di Indonesia. Gerakan ini dapat meningkatkan Ketahanan Pangan bangsa Indonesia yang akhirnya akan meningkatkan Ketahanan Negara sehingga membantu Pemerintah dalam mencapai Indonesia Emas tahun 2045. Ayo dukung Gerakan Tanam Kelor ini di Indonesia”, tutur Dr. dr. Monica, Sp.An-TI., Subsp.TI(K), M.Si., MM., MARS. yang lebih dikenal dengan Dr. Mo. (19/11)

R. Tjetjep secara singkat menjelaskan, ” Tujuan kami adalah bentuk kepedulian terhadap meningkatnya Stunting yang harus segera dicarikan solusinya, mgkn ini salah satu solusi dari inisiasi SIKAP 5758 untuk masa depan anak anak Indonesia”, ungkapnya

Pastinya, Pencegahan stunting harus dilakukan secara bersama-sama oleh pemerintah dan masyarakat, dengan mengurangi prevalensi stunting dan meningkatkan kesehatan serta perkembangan anak-anak, mendukung pembentukan Sumber Daya Manusia (SDM) yang lebih baik pada masa depan

Pewarta: Agam/Red

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *